Mengenal Tentang klub FC Bayern München

Fußball-Club Bayern München e.V., juga dikenal sebagai Bayern München (pengucapan bahasa Jerman: [ʔɛf ˈt͡seː ˈbaɪ̯ɐn ˈmʏnçən]), FC Bayern Minga (dalam bahasa Bayern), atau FC Bayern, adalah klub sepak bola profesional Jerman yang berbasis di kota München, Bavaria, Jerman. Klub ini terkenal sebagai klub paling sukses dalam sejarah sepak bola Jerman, setelah memenangkan rekor 33 gelar nasional dan 20 piala nasional.[4]

FC Bayern didirikan pada tahun 1900 oleh sebelas pemain sepak bola yang dipimpin oleh Franz John.[5] Meskipun Bayern memenangkan kejuaraan https://www.michaellanning.com/ nasional pertamanya pada tahun 1932,[6] klub tersebut tidak dipilih untuk Bundesliga pada awal tahun 1963.[7] Klub memiliki periode yang sukses terbesar di tengah tahun 1970-an, di bawah kapten dari Franz Beckenbauer, memenangkan Piala Champions tiga kali berturut-turut (1974-1976). Secara keseluruhan, Bayern telah mencapai sebelas final Piala Champions/Liga Champions, yang terakhir memenangkan gelar keenam mereka pada tahun 2020 sebagai bagian dari treble benua. Bayern juga telah memenangkan satu Piala UEFA, satu Piala Winners UEFA, dua Piala Super UEFA, dua Piala Interkontinental dan dua Piala Dunia Antarklub FIFA, membuatnya menjadi salah satu klub Eropa yang paling sukses di dunia. Sejak pembentukan Bundesliga, Bayern telah menjadi klub yang dominan dalam sepak bola Jerman dengan 33 gelar dan telah memenangkan 11 dari 14 gelar terakhir. Mereka memiliki persaingan lokal tradisional dengan TSV 1860 München dan 1. FC Nürnberg, serta persaingan kontemporer dengan Borussia Dortmund.

Sejak awal musim 2005-06, Bayern telah memainkan pertandingan kandang di Allianz Arena. Sebelumnya tim telah bermain di Olympiastadion München selama 33 tahun. Warna tim merah dan putih, dan puncak tim menunjukkan bendera putih dan biru Bavaria.[8] Dalam hal pendapatan, Bayern München adalah klub olahraga terbesar di Jerman dan klub sepak bola terbesar keempat di dunia, menghasilkan €587,8 juta pada tahun 2017.[9] Pada musim 2017–18, Bayern memperoleh pendapatan €657,4 juta dengan laba operasional €136,5 juta, menandakan keuntungan finansial selama 26 tahun berturut-rutut.[10] Pada bulan November 2018, Bayern memiliki 291.000 anggota resmi dan terdapat 4.433 klub penggemar resmi terdaftar dengan lebih dari 390.000 anggota.[10] Klub ini memiliki departemen lain untuk catur, bola tangan, basket, senam, bowling, tenis meja, wasit, dan sepak bola senior lebih dari 1.100 anggota aktif.[11]

Per akhir musim 2019–20, FC Bayern berada pada peringkat pertama dalam peringkat koefisien klub UEFA.[12]

Sejarah

Pertandingan pertama Bayern München melawan Nuremberg pada tahun 1901

Setelah pertikaian antara manajemen klub dan pemain dari MTV 1879 München di bar “Gisela” di Schwabing, 11 pemain memutuskan untuk memisahkan diri dan membentuk klub sendiri di bawah manajemen Franz John pada 27 Februari 1900. Nama yang dipilih untuk klub yang baru adalah FC Bayern München. Ini adalah awal dari cerita sukses yang unik.[5]

Kemenangan pada tahun 1932 di Nurnberg pada final melawan Eintracht Frankfurt adalah kemenangan pertama dari total 20 gelar kemenangan.[6] FC Bayern München tidak ikut serta saat Bundesliga dibentuk.[7] Namun pada tahun 1965, klub ini dipromosikan dan menjadi nomor tiga pada musim berikutnya dan sejak saat itu menjadi anggota tetap di Bundesliga,[13] memenangkan 28 gelar kemenangan Bundesliga dan menempatkan klub ini diurutan utama dari Bundesliga. Sejauh ini, FC Bayern München adalah klub tersukses.

Seratus tahun pertama Bayern München, Sejarah dan kisah suksesnya dimulai dan diakhiri dengan nama Franz. Apakah ini suatu kebetulan bahwa Franz John yang mendirikan FC Bayern dan seabad kemudian dengan Franz yang berbeda, kali ini Franz Beckenbauer yang memimpin Bayern München menjadi klub yang disegani dan ideal dengan setumpuk gelar dibelakangnya pada abad yang baru sebagai presidennya. Banyak hal yang membedakan masa dulu dan sekarang. Franz John mendirikan dan membangun Bayern dari nol dan cukup senang dengan hasil kemenangan 7-1 Bayern dalam pertandingan pertamanya melawan tim sebelumnya, MTV 1879. Tapi John juga memberikan klub yang “karismatik” ini dengan keunikan pertamanya. Pada awal mulanya, orang-orang mengenalnya sebagai Bayern, kemudian sebagai Schwabinger Bayern, dari topi unik para pemainnya. Pada masanya, Franz Beckenbauer telah membantu Bayern München menjadi seperti dirinya saat ini: klub internasional dengan jutaan penggemar, sebuah institusi yang menjangkau sampai jauh di luar persepak bolaan Jerman. Tidak pernah dalam impiannya yang tergila sekalipun Franz John membayangkan bahwa timnya akan menjadi juara Jerman, juara Piala Eropa dan bahkan pemenang kejuaraan antar klub internasional.

Pada tahun-tahun setelah perang, Bayern memenangkan beberapa kompetisi regional sebelum memenangkan kejuaraan Jerman Selatan pertamanya pada tahun 1926, sebuah pencapaian yang terulang dua tahun kemudian.[9][12] Gelar nasional pertamanya diperoleh pada tahun 1932, ketika pelatih Richard “Little Dombi” Kohn memimpin tim ke kejuaraan Jerman dengan mengalahkan Eintracht Frankfurt 2–0 di final.[9]

Bangkitnya Adolf Hitler ke tampuk kekuasaan mengakhiri perkembangan Bayern secara tiba-tiba. Presiden klub Kurt Landauer dan sang pelatih, keduanya adalah orang Yahudi, meninggalkan negara itu. Banyak orang lain di klub juga dibersihkan. Bayern diejek sebagai “klub Yahudi” sementara rival lokalnya TSV 1860 Munich mendapatkan banyak dukungan. Josef Sauter, yang dilantik pada tahun 1943, merupakan satu-satunya anggota NSDAP sebagai presiden. Setelah pertandingan persahabatan di Swiss, beberapa pemain Bayern menyapa Landauer, yang menjadi penonton, dan klub terus mengalami diskriminasi.[13] Bayern juga terpengaruh oleh keputusan bahwa pemain sepak bola harus menjadi amatir penuh lagi, yang menyebabkan kepindahan penyerang tengah muda berbakat Oskar Rohr ke Swiss. Pada tahun-tahun berikutnya, Bayern tidak dapat mempertahankan perannya sebagai penantang gelar nasional, malah mencapai hasil papan tengah di liga regionalnya.

Setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua pada tahun 1945, Bayern menjadi anggota Oberliga Süd, konferensi selatan divisi pertama Jerman, yang saat itu terbagi menjadi lima bagian. Bayern berjuang, merekrut dan memecat 13 pelatih antara tahun 1945 dan 1963. Landauer kembali dari pengasingan pada tahun 1947 dan sekali lagi diangkat sebagai presiden klub, masa jabatan berlangsung hingga tahun 1951. Dia tetap sebagai presiden klub dengan akumulasi masa jabatan terlama. Landauer telah dianggap sebagai penemu Bayern sebagai klub profesional dan ingatannya ditegakkan oleh ultras Schickeria Bayern. Pada tahun 1955, klub tersebut terdegradasi tetapi kembali ke Oberliga pada musim berikutnya dan memenangkan Piala DFB-Pokal untuk pertama kalinya, mengalahkan Fortuna Düsseldorf 1–0 di final.[3][4]

Klub berjuang secara finansial bagaimana pun, hampir bangkrut pada akhir 1950-an. Produsen menggulingkan presiden Reitlinger, yang kemudian dihukum karena penyimpangan keuangan, digulingkan dalam pemilihan tahun 1958 oleh industrialis Roland Endler. Dia memberikan stabilitas keuangan untuk klub. Di bawah pemerintahannya, Bayern mengalami tahun-tahun terbaiknya di Oberliga.[19] Endler tidak lagi menjadi kandidat pada tahun 1962, ketika Wilhelm Neudecker, yang menjadi kaya setelah ledakan konstruksi pasca perang, menggantikannya.

Pada tahun 1963, Oberligas di Jerman dikonsolidasikan menjadi satu liga nasional, Bundesliga. Lima tim dari Oberliga South diterima. Kunci lolos ke Bundesliga adalah akumulasi rekor dua belas tahun terakhir, di mana Bayern hanya menjadi klub peringkat enam. Selain itu, rival lokal TSV 1860 Munich, peringkat ketujuh adalah juara musim Oberliga-Süd terakhir dan diberi preferensi berdasarkan pencapaian ini.[20][21] Setelah protes awal dari Bayern atas dugaan penganiayaan tetap tidak membuahkan hasil, presiden Neudecker menjawab tantangan tersebut dan mempekerjakan Zlatko Čajkovski, yang pada tahun 1962 memimpin 1. FC Köln ke kejuaraan nasional. Menerjunkan tim dengan talenta muda seperti Franz Beckenbauer, Gerd Müller, dan Sepp Maier yang kemudian secara kolektif disebut sebagai poros, mereka mencapai promosi ke Bundesliga pada tahun 1965.[18]

Warna kostum

Pada awalnya warna Bayern adalah putih dan biru, tetapi klub menggunakan kemeja putih dengan celana pendek hitam sampai 1905, ketika Bayern bergabung MSC. MSC memutuskan bahwa para pemain harus bermain dengan celana pendek merah.[5] Bayern telah bermain dengan dengan warna kebanggaan merah marun dan putih untuk sebagian besar tahun-tahun awal keberadaannya, tetapi biru digunakan sebagai pilihan lain. Pada musim 1968–69, kemeja yang digunakan memiliki pola bergaris-garis dengan warna biru dan putih, dengan celana pendek dan kaus kaki berwarna biru. Antara 1969 dan 1973, Bayern mengenakan kostum kandang pola bergaris-garis dengan warna merah dan putih dengan celana merah atau putih dan kaus kaki merah. Di musim 1973–74, Bayern beralih ke kostum putih penuh yang menampilkan garis merah dan biru vertikal tunggal pada baju. Dari tahun 1974, Bayern sebagian besar telah mengenakan kostum kandang merah penuh, dengan garis hiasan putih. Bayern kembali mengenakan skema warna bergaris-garis merah dan biru antara tahun 1995 dan 1997. Pada tahun 1997, biru menjadi warna dominan untuk pertama kali saat Adidas merilis kostum kandang biru tua penuh dengan garis dada berwarna merah. Pada tahun 1999, Bayern kembali ke warna dominan merah, yang menampilkan lengan biru, dan pada tahun 2000 klub merilis kit merah penuh tradisional dengan garis putih yang dikenakan untuk pertandingan Liga Champions.[8] Bayern juga mengenakan kostum kandang berwarna Rotwein pada pertandingan Bundesliga antara tahun 2001 dan 2003, dan selama Liga Champions 2006–07, berdasarkan warna pilihan pertama sebelum akhir 1960-an.[14]

Kostum tandang klub telah memiliki berbagai macam warna selama bertahun-tahun, termasuk putih, hitam, biru, dan emas-hijau. Bayern juga dilengkapi kit internasional yang berbeda. Selama musim 2013-14, Bayern telah menggunakan kostum kandang dengan warna merah penuh dengan pola watermark berlian bendera Bavaria, kostum tandang Oktoberfest putih dan hitam yang terinspirasi dari Lederhosen, dan kostum internasional dengan warna biru tua penuh.[15]

Pada 1980-an dan 1990-an, Bayern menggunakan kostum tandang khusus ketika bermain di 1. FC Kaiserslautern, mewakili warna biru dan kuning Brasil, suatu takhayul yang terbentuk dari fakta bahwa klub kesulitan untuk menang.[16]

Organisasi dan Keuangan

Presiden Bayern Terdahulu dari tahun 1994 hingga tahun 2009 sekaligus Pemain legendaris Franz Beckenbauer

Tim sepak bola profesional di Bayern dijalankan oleh FC Bayern München AG. AG adalah singkatan dari Aktiengesellschaft, dan Bayern dijalankan layaknya perusahaan saham gabungan yang tidak terdaftar di bursa saham publik, tetapi milik pribadi. 75% dari saham FC Bayern München AG dimiliki oleh pihak klub, FC Bayern München e. V. (e. V. adalah singkatan untuk Eingetragener Verein, yang diterjemahkan menjadi “Klub Terdaftar”) sedangkan 8,33% saham masing-masing dipegang oleh produsen perlengkapan olahraga Adidas, perusahaan mobil Audi, dan grup layanan finansial Allianz, total 25%.[17] Adidas memiliki saham pada tahun 2002 senilai €77 juta. Uang itu ditujukan untuk membantu membiayai Allianz Arena.[18] Pada tahun 2009 Audi membayar €90 juta sebagai bagian kepemilikan sahamnya. Modal tersebut digunakan untuk mengembalikan pinjaman pembangunan Allianz Arena.[19] Di awal 2014, Allianz menjadi pemegang saham ketiga yang memperoleh saham senilai €110 juta. Dengan transaksi tersebut, Bayern membayar sisa hutang pada Allianz Arena 16 tahun lebih cepat dari yang dijadwalkan.[20] Departemen olahraga lainnya dijalankan oleh klub.[11]

Mitra iklan utama Bayern dan pemegang hak jersey adalah Deutsche Telekom. Deutsche Telekom telah menjadi mitra sejak awal musim 2002–03. Deutsche Telekom memperpanjang kontrak kemitraan pada bulan Agustus 2015 hingga akhir musim 2022–23.[21] Pemasok kit utama klub ini adalah Adidas. Adidas telah menjadi pemasok sejak 1974. Adidas memperpanjang kontrak kemitraan pada tanggal 29 April 2015 hingga akhir musim 2029–30.[22] Mitra premium meliputi Audi, Allianz, HypoVereinsbank, GoodYear, Qatar Airways, Siemens, Paulaner Berwery, SAP, DHL, Hamad International Airport, dan Tipico. Mitra gold meliputi Coca-Cola, MAN, dan Procter & Gamble. Mitra klasik meliputi Apple Music, Bayern 3, Beats Electronics, EA Sports, Gigaset, Hugo Boss, Courtyard by Mariott, Veuve Clicquot dan Adelholzener.[23] Pada tahun-tahun sebelumnya hak jersey dimiliki oleh Adidas[24] (1974–1978), Magirus Deutz dan Iveco[25] (truk, 1978–1984), Commodore[26] (komputer, 1984–1989), dan Opel[27] (mobil, 1989–2002).

Bayern sebagian besar dipimpin oleh pemain mantan klub. Sejak 2016, Uli Hoeneß menjabat sebagai presiden klub, menggantikan Karl Hopfner yang menjabat sejak 2014.[28] Karl-Heinz Rummenigge adalah ketua dewan eksekutif FC Bayern München AG.[29] Dewan pengawas sembilan beranggotakan Uli Hoeneß, Herbert Hainer (mantan CEO Adidas), Dr. Herbert Diess (ketua Volkswagen), Dr. Werner Zedelius (penasihat senior di Allianz SE), Dr. Michael Diederich (juru bicara pimpinan UniCredit Bank AG), Timotheus Höttges (CEO Deutsche Telekom), Prof. Dr. Dieter Mayer, Dr. Edmund Stoiber, dan Dr. Theodor Weimer (CEO Deutsche Börse).[30]

Pada laporan finansial musim 2017–18, FC Bayern mencatat pendapatan sebanyak €657,4 juta dan laba operasional sebanyak €136.5 juta. Setelah dipotong pajak, laba €29,5 juta menandakan bahwa ini merupakan tahun ke-26 berturut-turut FC Bayern dengan keuntungan finansial.[10]

Keterlibatan sosial dan amal

Bayern telah terlibat usaha amal sejak dulu, membantu klub sepak bola lainnya dalam kekacauan keuangan serta masyarakat biasa dalam penderitaan. Setelah terjadinya tsunami pada tahun 2004 “FC Bayern – Hilfe eV” didirikan, sebuah yayasan yang berfokus pada kegiatan sosial klub.[31] Pada awal berdirinya, yayasan ini didanai dengan €600.000, yang disumbangkan oleh pejabat dan pemain dari klub.[32] Uang tersebut digunakan antara lain untuk membangun sebuah sekolah di Marathenkerny, Sri Lanka dan membangun kembali wilayah Trincomalee, Sri Lanka.[32] Pada bulan April 2007, fokus dari yayasan beralih kepada masyarakat setempat yang lebih membutuhkan.[31]

Klub ini juga telah berkali kali memberi bantuan untuk klub lain yang mengalami krisis finansial. Bayern memberikan dukungan kepada rival lokalnya 1860 München dengan pertandingan persahabatan, transfer dengan harga yang menguntungkan, dan transfer uang langsung.[33] Juga ketika St Pauli terancam akan kehilangan lisensi untuk sepak bola profesional karena masalah keuangan, Bayern bertemu klub tersebut untuk pertandingan persahabatan, memberikan semua pendapatan pertandingan untuk St Pauli.[34] Ketika klub pertama Mark van Bommel Fortuna Sittard dalam kesulitan keuangan, Bayern datang ke pertandingan amal untuk klub asal Belanda tersebut.[35] Contoh terkenal lainnya adalah transfer Alexander Zickler pada tahun 1993 dari Dynamo Dresden. Ketika Bayern merekrut pemain tersebut dengan harga 2,3 Juta DM, harga tersebut menjadi subsidi untuk Dresdeners yang terancam krisis finansial.[36] Pada tahun 2003, Bayern memberikan pinjaman €2 juta tanpa agunan untuk Borussia Dortmund yang terancam krisis finansial yang semenjak itu telah dilunasi.[37][38] Pada tanggal 14 Juli 2013, Bayern memainkan pertandingan amal melawan klub divisi tiga Hansa Rostock yang juga terancam krisis keuangan. Pertandingan tersebut mendapatkan keuntungan sebesar €1 juta untuk mengamankan lisensi Hansa yang terancam dicabut.[39] Pada 30 Agustus 2017, Bayern mengadakan pertandingan amal melawan Kickers Offenbach yang mengalami masalah finansial. Semua penghasilan dalam pertandingan diberikan kepada Kickers Offenbach. Pimpinan Bayern, Karl-Heinz Rummenigge berkata, “Kickers Offenbach adalah klub yang kaya tradisi, mereka selalu menjadi klub penting di Jerman, jadi kami akan membantu mereka dengan senang hati melalui pertandingan amal.”[40]

Stadion

Allianz Arena adalah stadion sepak bola yang terletak di distrik Fröttmaning di sebelah utara kota München. Dibuka pada 30 Mei 2005 dengan pertandingan persahabatan antara TSV 1860 München dan 1. FC Nürnberg, stadion ini merupakan tempat pertandingan pembukaan Piala Dunia 2006. Setelah selesai dibangun, stadion ini menggantikan Stadion Olimpiade München sebagai stadion kandang bagi TSV 1860 München dan Bayern München.

Stadion super modern ini dirancang oleh firma arsitektur Swiss, Herzog & de Meuron dan berkapasitas 66.000 tempat duduk untuk pertandingan Internasional. lapisan bagian luar tersusun dari 1.056 panel berbentuk belah ketupat, yang masing-masing dapat diterangi dalam warna yang berbeda-beda (merah, biru atau putih), sehingga terlihat seperti suatu pola yang bergerak.[41]

Pada awalnya stadion ini merupakan patungan dari dua tim sepak bola asal kota München. Tapi pada tahun 2010, Bayern München membeli penuh Hak atas Allianz Arena, setelah TSV 1860 München mengalami masalah keuangan dan tidak lagi sanggup untuk menutup utang pembangunan.

Pada bulan Mei 2012, Bayern membuka sebuah museum tentang sejarah, FC Bayern Erlebniswelt, di dalam Allianz Arena.[42]

Fasilitas pelatihan

Pintu masuk Bayern München Headquarters

Kantor pusat dan fasilitas pelatihan FC Bayern München disebut Säbener Straße dan berlokasi di distrik Untergiesing-Harlaching, München. Terdapat lima lapangan rumput, dua di antaranya memiliki sistem pemanas bawah tanah, dua lapangan rumput buatan, satu lapangan voli pantai, dan satu aula olahraga multifungsi.[43]

Kuartal pemain dibuka pada 1990 dan dibangun kembali setelah musim 2007-08 atas saran pelatih baru pada saat itu, Jürgen Klinsmann, yang memperoleh inspirasi dari berbagai klub olahraga utama. Kuartal sekarang disebut pusat performa dan mencakup area kebugaran dan latihan beban, unit pijat, ruang ganti, kantor pelatih, dan ruang pertemuan dengan fasilitas skrining untuk analisis video. Sebuah kafe, perpustakaan, ruang e-Learning, dan ruang keluarga juga disertakan.

Hingga Agustus 2017, Youth House terletak di kantor pusat, yang menampung hingga 14 talenta muda berusia 15–18 tahun dari luar München. Mantan penghuni Youth House mencakup Owen Hargreaves, Michael Rensing, Bastian Schweinsteiger, David Alaba, Holger Badstuber, and Emre Can.

Pada tahun 2006, Bayern membeli lahan tanah di dekat Allianz Arena dengan tujuan membangun akademi muda yang baru. Pada tahun 2015, proyek dengan perkiraan anggaran €70 juta telah dimulai, setelah mengatasi konflik internal. Alasan utama proyek tersebut adalah bahwa fasilitas yang telah ada terlalu kecil dan klub, meski sangat sukses di tingkat senior, kurang kompetitif dengan klub-klub Jerman dan Eropa lainnya di tingkat usia muda.[44] Pada tanggal 21 Agustus 2017, FC Bayern Campus dibuka. Pembangunan FC Bayern Campus menggunakan anggaran €70 juta. Fasilitas ini berlokasi di Ingolstädter Straße, utara München. Kompleks olahraga ini memiliki luas 30 hektare dan memiliki 8 lapangan sepak bola untuk tim usia muda dari U-9 hingga U-19 serta tim perempuan tingkat senior dan usia muda. Kompleks olahraga ini juga memiliki stadion berkapasitas 2.500 penonton di mana tim U-17 dan U-19 bertanding. Allianz FC Bayern Akademie terletak di dalam FC Bayern Campus dan memiliki 35 apartemen untuk talenta muda yang tidak tinggal di wilayah Greater Munich. Gedung akademi juga memiliki kantor untuk pelatih dan staf tim usia muda.[45]